Zeng Wei Jian: Jokowi Ingin Bangun Citra Kuasai Data, Ternyata Datanya Invalid Semua

Selasa, 19 Februari 2019

Faktakini.com

DEBAT #2 PILPRES
by Zeng Wei Jian

Di Debat #2 Pilpres, strategy Capres Joko Widodo tampaknya ingin membangun citra menguasai data & angka. Sayang, banyak angka lantas diketahui invalid. Alhasil jadi obyek bully seantero media sosial.

Semua angka itu ambruk dihantam satu kalimat; "Pa Prabowo akan turunkan tarif listrik".

Tim Hore berjaket hitam 01 merilis bunyi-bunyian setiap kali Capres Joko Widodo selesai pemaparan.

Gestur verbalnya mirip "British Hooligans". Loncat-loncat. Teriak-teriak. Jingkrak. Ngacungin simbol jempol. Ngatain Pa Prabowo dan Kampret. Provocative in nature.

Mereka bunyi nyaring setelah Capres Joko Widodo menyatakan sejak 2015 tidak ada lagi kebakaran hutan. Sorak-sorainya seolah ingin tembus jagat. Fanatic cheerleaders. Faktanya, antara 2016-2018, sekitar 30 ribu hektar hutan terbakar.

The Hooligans bunyi lagi saat Capres Joko Widodo mengatakan 4 tahun ini tidak ada konflik agraria.

Data Konsorsium Pembaruan Agraria mematahkan klaim sepihak Joko Widodo. Antara 2014-2018, ada sekitar 1600 konflik agraria akibat pembangunan infrastruktur. Di Jawa Tengah kerap ada berita soal protes warga. Aneh Capres Joko Widodo bisa nge-klaim tidak ada konflik agraria.

Capres Joko Widodo juga meleset di masalah impor beras dan jagung, mengklaim bangun 191 ribu kilometer jalan desa, lubang bekas tambang dialih-fungsi jadi kolam-kolam ikan, 100% akses 4G di Indonesia Barat dan Tengah.

Jalan desa 191 ribu kilometer itu panjang sekali. Mungkin hanya Bandung Bondowoso yang sanggup bangun jalan sepanjang itu dalam 4 tahun.

Bisa jadi Hitech Aliens dari Zetta Reticuli Star system langsung bersihin sisa-sisa radiasi tambang sehingga bisa dialih-fungsikan sebagai kolam ikan.

Pa Prabowo tampil rilex. Dia memaparkan visi idealistik, program realistis dan solusi implementatif.

Menurutnya, Menteri Kehutanan harus dipisah dengan KLH. Itu salah satu solusi bagi masalah kebakaran hutan yang diklaim sudah tidak ada oleh Capres Joko Widodo.

Banyak orang ragu saat Capres Joko Widodo mengucapkan "Yunikon" atau "Yuni-Corn" atau "Unicorn". Termasuk Pa Prabowo. Ada chebong mengatakan itu maksudnya Yuni Sara dan Jagung. You know, logat Inggris Capres Joko Widodo agak-agak tidak lazim.

Pa Prabowo memastikan terminologi yang diucapkan Capres Joko Widodo itu. Ternyata benar. Maksudnya investor startup online "Unicorn" macam Tokopedia, Bukalapak, Gojek, Traveloka.

Alih-alih mengalokasikan fokus konsentrasi pada pembangunan infrastruktur bagi pemodal unicorn, Pa Prabowo lebih prihatin pada kesejahteraan buruh, tani, nelayan dan guru.

Syahdan, Ke empat "unicorn" yang beroperasi di Indonesia ternyata sahamnya dikuasai asing seperti Alibaba yang menguasai Tokopedia, Temasek Holding di Gojek, Naver Corp Singapore menguasai Bukalapak dan sebagainya.

Kekacauan data & angka, suka ngga suka, merusak kredibilitas semua paparan Capres Joko Widodo.

Pa Prabowo dinyatakan sebagai Pemenang Debat #2 Pilpres. Lenyap sudah kesempatan Paslon Ko-Ruf No 1 memenangkan semua debat.

Debat #3 adalah open duel antara Wapres Sandiaga versus Kyai Maruf Amin. Tema debat setelah itu adalah Pertahanan dan Keamanan. Debat terakhir adalah Masalah Ekonomi.

Publik sudah bisa melihat hasil akhir dari Debat 3, 4, 5 itu bukan?

THE END

0 Response to "Zeng Wei Jian: Jokowi Ingin Bangun Citra Kuasai Data, Ternyata Datanya Invalid Semua"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel