Musni Umar: Prabowo - Sandi Akan Menang Di Pilpres 2019

Faktakini.com, Jakarta - Bukan kampanye, ini adalah Analisis yang perlu sebagai bahan Pertimbangan/ Kajian yaa...

ANALISIS SOSIOLOGIS: PRABOWO-SANDI AKAN MEMENANGI PEMILU PRESIDEN 2019
                                                                                                                                                                                                          Oleh: Musni Umar, Ph.D.

Sejak pemilihan Presiden RI secara langsung pada tahun 2004, sebagai sosiolog saya telah mengamati dan mengalisis Pemilu Presiden dengan mewawancarai  banyak orang untuk mengetahui siapa yang akan dipilih rakyat dalam Pemilu Presiden RI sebelum Pemilu dilaksanakan.

Begitu juga, saya aktif mengamati dan menganalisis Pemilihan Gubernur DKI, karena Jakarta sebagai ibukota negara adalah barometer nasional dalam segala hal termasuk dalam bidang politik.

Alhamdulillah semua pengamatan dan analisis saya sebagai sosiolog tidak pernah meleset – selalu tepat dan benar.

Pada Pemilu Presiden RI pertama secara langsung tahun 2004, bertarung lima pasang calon, yaitu Megawati Sukarno-Hasyim Muzadi, Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla, M. Amien Rais-Siswono Yudohusodo, Hamzah Haz-Agum Gumilar, Wiranto-Salahuddin Wahid.

Pada saat itu saya mewawancarai banyak orang dan jauh sebelum hari H saya sudah mengatakan kepada  banyak pihak bahwa SBY-JK akan memenangi Pemilu Presiden RI.

Begitu pula dalam Pemilu Presiden RI 2009 bertarung tiga pasangan calon Presiden yaitu Susilo Bambang Yudhoyono-Budiono, Megawati Sukarno Putri-Prabowo Subianto, dan Jusuf Kalla-Wiranto.  Saya juga melakukan hal yang sama dan memastikan jauh sebelum hari H., SBY-Budiono akan memenangi Pemilu Presiden RI 2009.

Pada Pemilu Presiden RI tahun 2014 bertarung pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa melawan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Saya juga melakukan wawancara dengan banyak orang dan bahkan saya menulis buku “Jokowi Satrio Piningit Indonesia” yang diluncurkan di Megawati Center Jalan Proklamasi Jakarta.  Pengamatan dan analisis sosiologis saya menjadi kenyataan, Jokowi-JK terpilih menjadi Presiden-Wakil Presiden RI periode 2014-2019.

Prabowo-Sandi 2019

Tanpa bermaksud mendahului  Pemilu 17 April 2019 dan keputusan KPU tentang hasil Pemilu, sebagai sosiolog dan akademisi yang memegang nilai-nilai kejujuran, kebenaran dan keadilan, saya sampaikan bahwa berdasarkan hasil wawancara saya dengan banyak orang sejak dimulai kampanye 23 September dan terakhir 30 Desember 2018 saat saya jalan kaki di Car Free Day Jalan Jenderal Sudirman-Jalan MH. Thamrin Jakarta, serta hasil pengamatan dan analisis sosiologis saya sebagai Sosiolog, dengan ini saya kemukakan bahwa Pemilu Presiden 2019 akan dimenangi Prabowo-Sandi.

Indikator sosiologis bahwa Pemilu Presiden akan dimenangi Prabowo-Sandi,  pertama, hasil wawancara saya dengan para tokoh di daerah melalui telepon dan wawancara langsung dengan para anggota dewan dari 26 DPRD seluruh Indonesia yang mengikuti Bimtek di Jakarta yang dilaksanakan LPPM Universitas Ibnu Chaldun Jakarta.

Kedua, hasil wawancara langsung dengan peserta reuni 2012 (1-2 Desember 2018) yang menginap di Hotel Takes Mansion Thamrin Jakarta, yang datang dari Medan, Bengkulu, Jambi, Samarinda, Surabaya, dan daerah lain serta ratusan peserta yang saya wawancarai di jalan MH. Thamrin Jakarta saat reuni akbar 212. Semuanya menghendaki ganti Presiden 2019.

Ketiga, hasil wawancara saya di kawasan padat di Mangga Besar, Pecenongan dan jalan Juanda Jakarta dengan rakyat jelata, yang mengimpikan perubahan Indonesia seperti yang terjadi di DKI dalam pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2017.

Keempat, kampanye yang dilaksanakan Sandiaga Salahudin Uno, Calon Wakil Presiden RI di berbagai daerah seluruh Indonesia yang selalu membludak dihadiri ribuan orang. Begitu pula, kampanye Prabowo Subianto, Calon Presiden RI yang kampanye di berbagai daerah seluruh Indonesia.

Kelima, seluruh polling di media sosial dimenangi pasangan Prabowo-Sandi dengan kemenangan  telak (mutlak).

Alasan Ganti Presiden

Banyak faktor yang mendorong rakyat mau Ganti Presiden 2019 antara lain:

Pertama, faktor ekonomi. Rakyat jelata bertambah sulit hidupnya (nelongso), susah cari pekerjaan, sembako mahal, perusahaan banyak gulung tikar, banyak pengangguran,  tenaga kerja China banjiri Indonesia, kekayaan alam Indonesia dikuras bukan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

Kedua, faktor Agama. Ulama dikriminalisasi, umat dipecah belah dan komunis ditengarai bangkit di Indonesia.

Ketiga, korupsi merajalela. Korupsi di eksekutif, legislatif dan yudikatif sendiri-sendiri serta berjamaah masif dilakukan. Pembangunan infrastruktur yang dijadikan andalan tidak luput dikorupsi.

Keempat, utang pemerintah Indonesia serta BUMN semakin bertambah besar jumlahnya, sehingga amat membebani APBN karena sangat besar dana dialokasikan untuk bayar bunga dan utang pokok. Dampaknya, rakyat tidak merasakan kesejahteraan dalam pembangunan

Kelima, kedaulatan Indonesia tergadai. Untuk mengecam pembantaian Muslim Rohingya dan Uighur tidak berani dilakukan.

Keenam, kesenjangan, ketidakadilan dan separatisme dibiarkan.

Atas dasar itu, kita menyaksikan dukungan rakyat kepada Prabowo-Sandi dalam Pemilu Presiden 2019 bagaikan tsunami yang menerjang, tidak bisa dibendung oleh siapapun, seperti yang pernah dialami Jokowi dalam Pilgub DKI 2012 dan Pemilu Presiden 2014.

Allahu a’lam bisshawab.                                                                                                                                                            Penulis adalah Rektor Universitas Ibnu Chaldun, Jakarta

0 Response to "Musni Umar: Prabowo - Sandi Akan Menang Di Pilpres 2019"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel