Tokoh Banser Permadi Arya: Peserta Reuni 212 Dibayar Rp 100 Ribu Dan Nasi Bungkus

Senin, 3 Desember 2018

Faktakini.com, Jakarta - Di saat umat Islam bangga dengan Reuni 212 yang diikuti 10 juta orang lebih namun tetap tertib dan damai, Tokoh Banser Permadi Arya (Abu Janda) justru menebar fitnah dengan mengatakan bahwa para peserta yang hadir adalah massa bayaran.

Menurut tokoh Banser ini, masing-masing peserta Reuni Akbar 212 dibayar Rp 100 ribu dan nasi bungkus.

Permadi Arya juga mengusulkan agar pemerintah meliburkan tanggal 2 Desember sebagai hari nasi bungkus nasional.

“Saya sih setuju jika 2 Desember ditetapkan pemerintah jadi jadual libur nasional, lumayan kan nambahin tanggal merah di kalender 😍 gimana dengan anda, setuju juga kah? 😊,” tulisnya melalui akun fan page Ustad Abu Janda al-Boliwudi, Ahad (2/12/2018).

Dalam statusnya itu, anggota Banser NU ini menyertakan meme 2 Desember Hari Nasbung Nasional bergambar sebuah nasi bungkus dan uang Rp 100 ribu.

Sejumlah peserta Reuni 212 yang ikut berkomentar menyatakan tidak mau dibayar Rp 100 ribu karena ongkos ke Monas tidak bisa ditutup dengan uang tersebut.

Belum lagi jalan kakinya karena kendaraan tidak bisa lewat. Belum lagi antrian panjang ke toilet.

Seperti diketahui, peserta Reuni 212 tidak hanya berasal dari Jakarta. Banyak juga yang berasal dari luar Jakarta bahkan luar Jawa.

Agus, salah seorang peserta Reuni 212 yang Tarbiyah.net temui, berasal dari Jambi. Untuk bisa ikut Reuni 212, ia naik pesawat ke Jakarta dan menginap di hotel. Cukupkah Rp 100 ribu? Tentu tidak.

Sumber: Tarbiyah

2 Responses to "Tokoh Banser Permadi Arya: Peserta Reuni 212 Dibayar Rp 100 Ribu Dan Nasi Bungkus"

  1. Bukannya kubu ente yang biasa kasih nasi bungkus & duit pada anak-anak yang dikoordinir unruk datang. Beberapa kali...tercyduk kok.
    Kwkwkw....Panik tanda tak mampu.

    BalasHapus
  2. 😀😀😀 di permadi kok di otaknya hanya fitnah dan iri ajah di di,ingat di fitnah dan syirik itu tandan tak mampu ente,insyaf di permadi,ingat hidup di dunia itu 1x di

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel