Tegas! Soal 41 Masjid Terpapar Radikalisme, Eggy Sudjana: Riset P3M Abal-Abal

Rabu, 28 November 2018

Faktakini.com, Jakarta - Dewan Penasihat Persatuan Alumni 212 Eggi Sudjana menyesalkan pernyataan yang menyebutkan ada 41 masjid terpapar radikalisme.

Menurutnya, penelitian Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M), tidak tepat.

"Metodeloginya saja tidak jelas. Kriteria radikalnya tidak jelas. Maaf kalau saya sebut riset ini abal abal," kata Egi di acara ILC tvOne, Selasa, 27 November 2018.

Kata Eggi, apa masjid tidak bisa dikatakan tidak bisa dikatakan radikal, karena masjid hanya benda. Ia menambahkan bila melihat aktivitas masjid harus dilihat tiga hal.

"Pengurus, penceramah dan umat," tegasnya.

Apa yang disampaikan para penceramah selama ini, menurut Eggi, masih sesuai dengan Pancasila dan tak ada upaya memecah belah negara sesuai UUD 45.

Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M) merilis hasil riset terkait masjid-masjid di lingkungan pemerintah yang terpapar radikalisme. Hasil riset ini sebenarnya dirilis pada 18 Juli 2018 lalu, di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta.

Dari hasil riset P3M terhadap aktivitas khutbah di lingkungan mesjid di lingkungan pemerintahan, P3M menyebut dari 100 masjid yang diriset ada 41 masjid pemerintah terpapar radikal. Hasil ini kemudian dikutip Badan Intelijen Nasional (BIN) dan bergulir menjadi polemik.

Dipilihnya masjid pemerintah sebagai objek untuk menyederhakan studi, merujuk data ormas versi Kemendagri per Januari 2018 mencapai 159 ribu ormas, jika 10 persennya adalah ormas Islam, maka studi akan semakin kompleks dengan keragaman masjid-masjid di berbagai wilayah dengan kultur dan corak di masing-masing daerah.

Sumber: Viva

0 Response to "Tegas! Soal 41 Masjid Terpapar Radikalisme, Eggy Sudjana: Riset P3M Abal-Abal"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel