Deklarasi GISS Di Tasikmalaya, Ulama: Jangan Benturkan Umat Islam dengan Pancasila

Selasa, 4 September 2018

Faktakini.com, Tasikmalaya - Menyikapi kondisi bangsa saat ini, para ulama mengajak kepada seluruh umat Islam agar tetap waspada dan jangan mudah terpengaruh terlebih mudah diadu domba oleh pihak-pihak yang ingin merusak ukhuwah umat Islam saat ini.

Hal ini terungkap saat sejumlah ulama menggelar Mabit (bermalam) bersama umat Islam Tasikmalaya dalam rangka deklarasi Gerakan Indonesia Sholat Subuh Berjamaah yang digelar di Masjid Agung Kota Tasikmalaya, Ahad ( 02/09/2018 ).

Sejumlah ulama terkenal hadir seperti  Sekjen Forum Umat Islam (FUI) KH. Muhammad Al Khaththath menegaskan bahwa gerakan ini bertujuan untuk memenuhi masjid dan mushala pada Shalat Subuh seperti penuhnya Shalat Jumat.

“Kami akan sebarkan teks deklarasi ini ke media-media. Silakan kalian cetak dan tempelkan di dinding kamar tidur Anda. Baca dan bertekad untuk Shalat Subuh berjamaah sebelum kalian tidur, perlihatkan kekuatan umat dan ukhuwah umat ada di sholat subuh berjamaah,” ajak Al Khaththath.

Sementara itu, ketua DPW FPI Kota Tasikmalaya Ustad Muhammad Yanyan Al bayani lebih menekankan bahwa pada dasarnya Ulama memiliki peranan penting dalam membangun NKRI.  Ia menegaskan sedikitnya ada 7 poin yang harus dipahami oleh Pemerintah maupun oleh masyarakat secara umum, yakni:

1. Ulama, santri , ormas Islam dan seluruh umat Islam cinta NKRI dan tak perlu diragukan lagi
2. Ulama dan seluruh umat Islam menjadi garda terdepan dalam mengusir penjajah dari bumi pertiwi.
3. Ulama punya saham besar dalam mengantarkan terbentuknya NKRI
4. Negeri ini berdiri dengan pengorbanan darah dan air mata umat Islam
5. Jangan benturkan antara Islam dan Pancasila
6. Umat Islam berpegang teguh bahwa Islam adalah aqidah dan Pancasila adalah ideologi bangsa
7. Mabit di masjid Agung adalah wujud kebersamaan umat islam, terbukti dari ribuan jamaah yang hadir berasal dari lintas madhab dan ormas. Sekalipun tidak mewakili ormas, namun faktanya  jamaah yang hadir beragam, ada warga NU, warga Muhamadiyah, warga Persis ,warga ,PUI dan lain lain.

“Jadi jangan pernah meragukan kecintaan kami terhadap NKRI dan toleransinya, hanya komunis yang menginginkan terpecahnya umat Islam dan bangsa ini, tapi kami yakin kekuatan umat akan mengalahkan mereka,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, juga hadir para ulama lain di antaranya, KH, Acep Mubarok, KH. Aminudin  Bustomi, KH, Kholil Ridwan, ust abu sa'ad, dewa putu adi, ust cucun dan ulama muda lain yang mengisi mabit  dan subuh berjamaah. 

Meski awalnya rencana mabit dan deklarasi ke 2 GISS ini sempat ditentang oleh oknum yang tidak bertanggung jawab melalui SMS , namun berkat kesigapan semua pihak  dan  ormas Islam maka acara pun berlangsung dengan lancar.

Suasana Mabit dan Deklarasi GISS ke 2 Di Mesjid Agung Kota Tasikmalaya

Sumber: CM

0 Response to "Deklarasi GISS Di Tasikmalaya, Ulama: Jangan Benturkan Umat Islam dengan Pancasila"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel