Emak-Emak Siap Jadi Tim Sukses Ustadz Abdul Somad Cawapres

Selasa, 7 Agustus 2018

Faktakini.com

Ustaz Somad, ..Emak-emak  ini     Akan Jadi Tim Suksesmu!
Oleh Bunda Amir

Meski  tidak suka dengan sebutan " Emak-Emak ” tapi saya harus mengatakan demikian, sebab engkau sering sebut  " emak-emak garis keras " dalam setiap ceramah.

Ustaz, saya ibu dengan 3 anak, usia selisih satu tahun dengan Ustaz, karena saya lahir tahun 1978. Saya Ibu Rumah Tangga, yang tidak pintar ekonomi, politik, apalagi agama.  Namun ijinkan saya menuliskan apa yang ada dalam hati saya.

Saya tahu, bahwa tulisan ini mungkin tidak berpengaruh  bagi ustadz,  karena saya bukan mbak Hanum Rais atau Ustaz Arifin Ilham. Namun setidaknya, saya bisa menyampaikan isi hati saya kepada Ustaz dan semua ibu yang ada di seluruh Indonesia.

Ustaz, Saya pernah menghadiri Kajian Ustaz di masjid kebanggaan  kota Lamongan, yaitu masjid Namira. Acara kajian sesudah sholat waktu subuh itu. Namun Jamaah ada yang sudah  hadir mulai ba’da Isya. Saya berangkat jam 2.30 pagi bersama  keluarga. Berharap bisa di shaf perempuan bagian  depan. 

Namun jarak 1000 meter, jalanan sudah mulai padat, dan banyak kendaraan mulai dari bis, minibus, ataupun mobil pribadi berjajar di sepanjang jalan. Tidak hanya diisi kendaraan plat lamongan, kendaraan dengan plat  luar kota pun banyak saya temui.  Jarak 500 meter, kendaraan  harus sudah  parkir  karena parkir depan sudah penuh.  Maka saya dan keluargapun berjalan. 

Sepanjang berjalan, tak hentinya saya memuji kebesaran Allah.  Allahu Akbar! Jalanan ramai sekali. Jam tiga pagi  saya dan keluarga  mendekati masjid, banyak rombongan yang berjalan bersama kami. Terlihat berbagai usia kami temukan. Balita sampai kakek nenek. Jalan Raya macet karena orang  berjalan.

Masuk gerbang Namira serasa menuju masjid Nabawi, karena kami berbondong-bondong menuju gerbang masjid. Ya Allah... Allahu akbar. Kenapa begitu banyak yang ingin datang ke  acara ini Ustaz? Bahkan rela harus berangkat dari Isya menunggu untuk  berjumpa  dan mendengar tausiah Ustaz. Idul fitri pun tidak seperti ini.

Dalam hati saya berpikir  SUNGGUH !!!  " SEANDAINYA SEORANG PEMIMPIN NEGERI BEGITU DIRINDUKAN, DICINTAI, dan DITUNGGU-TUNGGU KEHADIRANNYA  OLEH MASYARAKAT,  betapa beruntungnya Negeri tersebut .

Tentu kami bisa belajar dan turut bisa merasakan apa yang pernah di rasakan  umat islam saat pernah berjaya . Baik saat dipimpin Nabi  Muhammad SAW atau generasi setelah beliau.  Toh meski sekelas Nabi dan para Sahabatpun masih ada yang menentangnya. Yang pada akhirnya syahid ditangan golongan yang membencinya.

Ustaz,  sepanjang saya memiliki presiden mulai dari Pak Harto, pak Habibi, Gusdur, Bu Mega, Pak SBY, dan Pak joko belum pernah saya peduli. Saya tidak peduli beliau-beliau ini mau kunjungan kemana, beliau mau apa, dan beliau bicara apa. Namun lihat apa yang terjadi pada Ustadz hari itu ..

Ketika saya memasuki halaman masjid, ternyata harapan saya bisa bisa mendengar ceramah Ustaz dari dekat pupus sudah.., pelataran masjid yang sangat luas ini sudah dipenuhi orang,  tempat sholat dalam masjid sudah meluber. Parkiran yang sangat luas pun sudah berubah menjadi tempat shaf sholat yang sudah diduduki rapi. Perasaan bahagia, takjub dan kasih sayang bersama seluruh saudara muslim tidak bisa digambarkan lagi.

Meski menunggu satu jam lagi masuk subuh, barisan shaf sudah  rapi. Banyak yang manfaatkan dengan Qiyamul lail, tilawah Qur’an dan berdzikir.  Suasana khusyu dan syahdu barangkali juga karena  langsung  dibawah langit menjelang fajar.  Tidak terdengar obrolan, bahkan saya tidak tertarik untuk berkenalan lama-lama dengan Jamaah sebelah saya yang juga membawa anak kecil.

Kajian akan dimulai. Ternyata telah hadir Bupati dan jajarannya, Kepala-kepala  dinas, Polres dan jajarannya dll. Saya yakin para pejabat ini meski tak diwajibkan datang, mereka tetap  ingin sekali datang, bahkan kalo perlu “ memesan tempat khusus terdepan ” bersama keluarganya untuk mendengar dan bertemu langsung dengan Ustaz tentunya.

Saya mendengar ceramah Ustaz  dengan  penuh perasaan. Kagum dengan keluasan ilmu Ustaz, semangat untuk berbuat baik, sekaligus senang pula mendengar pujian-pujian Ustaz kepada jamaah kota lamongan, termasuk masjid Namira ( Ustaz memang pintar mengambil hati). Tak bosan pula mendengar lelucon segar yang membuat para jamaah serentak tertawa spontan,  tidak jorok, tidak kasar, dan nyaman saja di  telinga kami.

Saya lihat ibu-Ibu di barisan depan,  tengah, kiri kanan, semua  fokus ke depan. Tidak ada yang diselingi ngobrol. Semua khidmat mendengar Ustaz.  Saya lihat segerombolan bapak-bapak  dari jauh, yang berdiri di dekat parkiran VIP pun tak begerak dan tetap berdiri tegak karena tidak dapat tempat, dengan kepala tetap mengarah ke LCD besar.  Bahkan anak saya yang usia 10 tahun dari awal Ustaz bicara hingga selesei, tidak sekalipun dia menyela untuk bertanya karena tidak paham bahasa Ustaz.

 
LALU, ADAKAH PEMIMPIN DARI BANGSA INI YANG BISA DEMIKIAN MENGHIPNOTIS UCAPANNYA?  SEHINGGA BERKUMPULAH  MULAI DARI ANAK KECIL SAMPAI KAKEK NENEK, ORANG MISKIN SAMPAI TAJIR, ORANG PINGGIRAN SAMPAI BERPENDIDIKAN, ABANGAN SAMPAI KELAS ULAMA DENGAN BERBAGAI MANHAJ BERSATU PADU, MENDENGAR, TAK  BERSUARA,  HINGGA SELESEI ACARA

ADAKAH PEMIMPIN YANG BISA BERCERAMAH TANPA LELAH,  BERORASI TANPA BASI BASI ?

MAKA SAYA PERCAYA…,  USTAZ SANGAT LAYAK MENJADI WAKIL PRESIDEN KAMI. KAMI EMAK2 GARIS KERAS INI SIAP BERJUANG MENJADI TIM SUKSES USTAZ TANPA BAYARAN. MENGAJAK PARA SUAMI YANG MASIH MALU-MALU BERJUANG BUAT KEBAIKAN BANGSA INI. KAMI AKAN AJAK ANAK-ANAK KAMI, SAUDARA-SAUDARA KAMI, ORANG TUA KAMI, MERTUA KAMI, IPAR-IPAR  KAMI, KEPONAKAN-KEPONAKAN  KAMI,  TETANGA KAMI, KELOMPOK TA'LIM KAMI DAN JUGA TEMAN2 KAMI. BISMILLAH  SAYA BISA AJAK MINIMAL 100 ORANG.

 Seandainya ada  satu juta emak  yang siap mengajak  100 orang,  insyaaAllah  akan bawa 100 juta suara. Kita buat relawan yang siap menyetorkan nama dukung Ustaz  per Keluarahan per RT bahkan.

BERSEDIALAH DICALONKAN MENJADI  WAPRES KAMI USTAZ..
AGAR JIKA ALLAH MEMENANGKAN PERJUANGAN EMAK-EMAK INI  …
kita  bisa merasakan indahnya memiliki  pemimpin  sholeh  yang bisa adzan dan bisa jadi  imam sholat sebagaimana sering Ustaz sampaikan sendiri dalam ceramah-ceramah Ustaz
Maka InsyaaAllah akan segera terealisasi program sholat  berjamaah nasional
Maka InsyaaAllah akan sering kita dengar khutbah2 Ustaz yang akan  menyatukan Muhamadiyah dan NU karena selama ini Ustaz bisa menyatukan keduanya dalam satu majelis
Maka InsyaaAllah akan  berkah negeri ini karena akan  semakin banyak orang yang senang  bayar zakat  sebagaimana Ustaz sendiri sering sampaikan dalam ceramah-ceramah  Ustaz
Wujudkanlah apa yang menjadi harapan dan cita-cita Ustaz dan kita semua dalam ceramah-ceramah Ustaz karena Allah memberikan kesempatan itu

Jika tidak, apakah kami harus menunggu suara Ustaz bukan lagi sebagai WAPRES tapi sebagai KOMANDAN PERANG LAYAKNYA BUNG TOMO yang MENERIAKKAN TAKBIR ALLAHU AKBAR  !!   karena mayoritas kami di perangi  orang –orang asing  yang datang ke negeri kami dan ulama-ulama kami ditangkapi karena dikriminalisasi ,…ini bukan tidak mungkin terjadi.
------------------------------------------------------
Lamongan 6 Agustus 2018,

 _Ditulis ditengah kegelisahan pengumuman  Capres dan Cawapres oleh KPU_

Foto: Ustadz Abdul Somad bersama keluarga

0 Response to "Emak-Emak Siap Jadi Tim Sukses Ustadz Abdul Somad Cawapres"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan tengah artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel