Mengapa FPI Menolak ISIS Dan Menolak Berbaiat Kepada Mereka? Ini Alasannya


Jum'at, 25 Mei 2018

Faktakini.com, Jakarta - Alhamdulillah, sejak lama Front Pembela Islam (FPI) menolak ISIS dan menolak berbaiat dengan mereka.

Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab dengan tegas menyatakan:

"Jadi, soal ISIS sikap FPI sejak tahun 2014 sudah tegas dan jelas, bahwa siapa pun, termasuk ISIS, yang suka mengkafirkan dan menumpahkan darah sesama muslim tanpa hak adalah musuh FPI".

Habib Rizieq juga menyatakan, "Kita harus lebih peduli kepada rakyat Palestina, dan FPI mendukung perjuangan Palestina. Akan tetapi FPI tidak mendukung Perjuangan ISIS di Suriah dan Irak, karena disana terjadi peperangan antar sesama umat Islam hanya karena perbedaan Mazhab. Tidak ada Khalifah yang menghancurkan umat Islam gara-gara hanya perbedaan Mazhab".

FPI juga telah mengeluarkan “Maklumat FPI tentang ISIS” yang dirilis hari Ahad (10/08/2014) yang isinya sebagai berikut.

MAKLUMAT FPI TENTANG ISIS

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Sehubungan dengan polemik tentang ISIS (Islamic State of Iraq and Sham) yang telah mendeklarasikan KHILAFAH  ISLAMIYYAH dan telah menimbulkan pro kontra di seluruh belahan dunia, tak terkecuali Indonesia, maka Dewan Pimpinan Pusat – Front Pembela Islam di Jakarta telah melakukan Kajian Komprehensif terhadap semua Data Primer dan Sekunder terkait ISIS, baik data yang positif maupun negatif, agar bisa mengambil kesimpulan yang objektif, jujur dan adil.

Demi mencari Ridho Allah SWT dan untuk menjaga persatuan dan kesatuan umat Islam, serta memelihara keutuhan NKRI, maka FPI menyerukan seluruh komponen bangsa, khususnya MPR RI dan DPR RI serta DPD RI, teristimewanya Pemerintah RI dan segenap jajaran penegak hukumnya, Sipil dan TNI / POLRI, agar cerdas, cermat dan teliti, serta waspada dan hati-hati, dalam menyerap dan menyikapi setiap issue TERORISME dan TERORISASI, serta propaganda ANTI ISLAM yang dilancarkan oleh Media Global mau pun Lokal, sehingga tidak terjebak ataupun terperangkap permainan intelejen internasional dalam politik adu domba yang menyebabkan DISINTEGRASI bangsa.

Karenanya, mengacu kepada VISI MISI FPI sejak didirikan pada 17 Agustus 1998, yaitu Penerapan Syariah Islam dan Penegakan Khilafah Islamiyah melalui jalan Da’wah, Hisbah dan Jihad sesuai Manhaj Nubuwwah, maka dengan ini FPI menyatakan sikap sebagai berikut:

1. FPI tetap ISTIQOMAH dalam perjuangan Penerapan Syariat Islam secara Kaaffah di NKRI melalui koridor syar’i dan konstitusi.

2. FPI tetap SETIA mendukung Gerakan Jihad Islam di seluruh dunia dalam melawan segala bentuk KEZALIMAN Hegemony Global (NEW IMPERIALISME) untuk menuju terbentuknya Khilafah Islamiyah ‘Alamiyyah sesuai manhaj Nubuwwah.

3. FPI menolak keras segala bentuk peperangan dan kekerasan SEKTARIAN antar sesama muslim yang disebabkan karena perbedaan madzhab yang tidak berakar pada masalah USHULUDDIN dengan mengatas-namakan JIHAD.

4. FPI menyerukan SELURUH Gerakan Jihad Islam agar bersatu dan bahu membahu dalam melaksanakan JIHAD yang SYAR’I tanpa membunuh atau menganiaya WARGA SIPIL yang tidak terlibat dalam peperangan, apapun madzhab dan agamanya.

5. FPI mendukung SERUAN dan NASIHAT Pimpinan Al-Qaidah Syeikh Aiman Az-Zhowahiri bahwa seluruh komponen Jihad Al-Qaidah baik Pasukan Syeikh Muhammad Al-Jaulani di Syria maupun Pasukan Syeikh Abu Bakar Al-Baghdadi di Iraq, serta komponen Jihad Al-Qaidah lainnya agar bersatu dan bersaudara dengan segenap Mujahidin Islam di seluruh Dunia untuk melanjutkan Jihad di Syria, Iraq, Palestina, dan negeri-negeri Islam lainnya yang tertindas.

Demikian Maklumat FPI ini dibuat untuk menjadi pegangan bagi seluruh pengurus, aktivis, laskar, anggota dan simpatisan FPI diseluruh Dunia.

Hasbunallah wa ni’mal wakil ni’mal maula wa ni’mannashir

La hawla wa la Quwwata illa billah

Jakarta, 11 Syawal 1435 H /
8 Agustus 2014 M

Dewan Pimpinan Pusat Front Pembela Islam

Ketua Umum
Al-Habib Muhsin bin Ahmad Alattos

Sekretaris Umum
Ja`far Shiddiq, SE

Mengetahui

Imam Besar
Al-Habib Muhammad Rizieq Syihab, Lc, MA

Tidak ada yang salah dari pernyataan FPI diatas.

Dan mengenai tentang beredarnya foto ada Bendera ISIS dalam salah satu Aksi umat Islam di Jakarta yang kemudian digoreng oleh musuh Islam sebagai bukti bahwa FPI adalah pendukung ISIS, Habib Rizieq menegaskan:

"Itu foto Aksi Ormas-Ormas Islam untuk Palestina di Tahun 2014, dan FPI ikut, lalu ada pihak yang bawa bendera mirip Bendera ISIS. Apa salah FPI?"

Ketua Umum FPI (saat itu) Habib Muhsin bin Ahmad Alatas menyatakan:

"Kita melarang anggota FPI untuk berbaiat pada ISIS karena kita tidak ingin jadi bagian propaganda anti ISIS. Tapi jangan dibaca sikap anti proganda anti ISIS ini sebagai dukungan pada ISIS. Itu karena ISIS adalah situasi politik di suatu negeri," kata Habib Muhsin pada Beritasatu.com pada Selasa (19/8/2014.

"Indonesia pernah juga ada dalam situasi politik semacam ISIS itu. Misalnya saat dulu ada Partai Komunis Indonesia (PKI) yang menyembelih orang, dan kemudian begitu PKI kalah, PKI yang disembelehi. Kita tidak mau ikut genderang Amerika karena munculnya ISIS itu adalah cara Amerika mencari legitimasi untuk menghancurkan umat Islam," tambahnya.

FPI tetap istiqomah dalam perjuangan penerapan Syariat Islam secara kafah (menyeluruh) di Indonesia melalui koridor syar’i (Islami) dan konstitusi.

FPI juga akan tetap setia mendukung gerakan jihad Islam di seluruh dunia dalam melawan segala bentuk kezaliman hegemoni global dengan bentuk New Imperialism untuk menuju terbentuknya Khilafah Islamiyyah ‘Alamiyyah sesuai Manhaj Nubuwwah.

Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Front Pembela Islam (FPI) Jawa Barat, KH Abdul Kohar Al Qudsy mengatakan, pihaknya menjaga umat Islam, khususnya anggotanya di Jawa Barat agar tak terpengaruh dan terlibat pergerakan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS).

“Apalagi kalau sampai masuk nggak boleh, pusat mengeluarkan larangan tegas, untuk tidak terlibat ISIS dalam aktivitas apapun,” ujarnya kepada Republika Online, Ahad (3/8/2014).

Kyai Kohar mengatakan, dalam menyebarkan ajaran Islam berdasarkan medan juangnya, FPI memiliki tiga konsep yang mesti dibedakan.

Yakni konsep dakwah, amar maruf nahi munkar dan jihad. Dikatakannya, dakwah memiliki karakteristik santun, simpatik, dan menarik yang tak dibarengi kekerasan.

Dia melanjutkan, amar maruf nahi munkar memiliki karakteristik tegas namun tetap sesuai prosedur dalam memberantas kemunkaran.

“Kalau ada zona kemungkaran, kita laksanakan penertiban sesuai prosedur, kita dorong agar mereka menutup tempat kemunkaran,” terangnya. Maksud dia, sesuai prosedur menyangkut perizinan aksi dari mulai tingkat RT, RW, kelurahan, sampai tingkat provinsi.

Selanjutnya jihad. Sifatnya lebih keras dan diterapkan ketika umat islam diserang dan berada di zona konflik. Ia mencontohkan, perlunya umat islam melawan dan berjihad misalnya warga palestina ketika diseang, atau ketika terjadi konflik di Poso. “Ketiga medan juang ini memiliki persyaratan tertentu, dan FPI berkewajiban memahamkannya kepada umat agar tak salah kaprah,” tegasnya.

0 Response to "Mengapa FPI Menolak ISIS Dan Menolak Berbaiat Kepada Mereka? Ini Alasannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel